Tinggal di desa, kini raup Puluhan juta perbulan dari kerja online

Bismillah..

Internet tidak hanya menjadi sarana hiburan, tapi juga bisa digunakan sebagai sarana bekerja dan mencari uang.

Bekerja online dari rumah sudah menjadi trend 2-3 tahun belakangan ini.

Begitu juga dengan kisah mas Ansori ini, tinggal di pelosok desa tidak membuatnya menyerah.

Dengan kemauan belajar dan usaha yang kuat, beliau mampu menghasilkan 32 juta rupiah dalam waktu satu bulan.

Namun, apa yang dicapainya sekarang ini juga tidak mudah dan tidak instan.

Bahkan beliau sempat menunggu selama 4 bulanan untuk mendapatkan order pekerjaan pertama dari situs Fiverr (Marketplace jasa)

Saya mengenal mas Anshori karena beliau adalah member awal ecourse Kelas Fiverr, sekaligus orang yang mendorong saya membuat ecourse Kelas Fiverr (https://hayacademy.net/fiverr/)

Berikut petikan interview saya dengan mas Ansori :

————————-

Saya : Halo mas Ansori.. boleh perkenalkan dulu mas ini siapa?

————————-

Ansori : Halo bang Yoko, Saya M Ansori Zakaria biasa di panggil Ansori, asal saya dari Belitang Oku Timur

————————-

Saya : Sekarang sibuk apa nih mas?

————————-

Ansori : Sekarang saya sedang sibuk kuliah dan bekerja sebagai freelancer di 2 perusahaan asal inggris, kalo akhir tahun ke tambahan 1 perusahaan lagi jadi totalnya 3 ?

————————-

Saya : Wah mantaaap.. awalnya gimana bisa sampai di rekrut perusahaan inggris?

————————-

Ansori : Saya jelaskan satu-persatu bang ?


– Perusahaan Merchendise dari amerika (ini menjadi awal karir saya sebagai pekerja remote di tahun 2018, awal mulanya saya dapet dari requirement di website freelance, saya kerja sebagai vector artist.


– Perusahaan dari Inggris ( di akhir tahun 2018 kemarin lead designer di perusahaan merchendise dari amerika yang saya sebut diatas tadi menawari saya pekerjaan lain dari perusahaan di inggris, dan saya coba apply dan alhamdulillah diterima, jobnya sebagai digital imaging.

Nah mungkin bang Yoko penasaran kenapa saya bisa dapet kerjaan lain dari lead designer perusahaan amerika tadi ?, jadi ceritanya saya itu akrab sama dia, sering ngobrol² dan sedikit cerita² tentang kehidupan dan keseharian kita, nah dari situlah sang lead designer tadi berbaik hati menawarkan pekerjaan tadi.


– Perusahaan Inggris. Nah yang terakhir ini saya dapet klien perusahaan majalah cryptocurrency, saya kerja sebagai illustrator cover majalahnya, yang ini unik sih ceritanya, soalnya si klien massage saya di akun fiverr dan langsung ngasih alamat telegram ? lalu langsung saya hubungi lewat telegram dan alhamdulillah berlanjut sampai sekarang.

————————-


Saya : Keren.. Sebelum lanjut soal kerjaan nih, mas Ansori ini basicnya apa? bisa desain dari mana?

————————-

Ansori : Wah kalo bicara basic saya agak malu nih, skill saya pas pasan (pas untuk masuk di perusahaan ?) jadi awal pertama saya belajar desain itu di tahun 2015 kenal photoshop dan belajar manipulasi dari buku, lalu di tahun 2017 saya kenal illustrator tapi belum bisa ? saya agak bisa illustrator karna kepepet ngerjain project yang harus pale illustrator jadi saya belajar modal nekat

————————-

Saya : Berarti belajar desain otodidak ya?

————————-

Ansori : Iya pake buku doang dan itupun terbatas bsnget, saya di desa dan waktu itu internet belum lancar.

————————-

Saya : Nah ngomongin soal kerjaan nih, sebelum diterima di perusahaan luar, kayaknya dulu mas jual jasa desain lewat instagram ya?

————————-

Ansori : Oh iya saya dulu jual jasa vector wajah di instagram, dan terakhir kali saya menang chalange #YOKOBOMB10K ? sekarang sih kalo ada pesenan kadang saya kerjain sendiri kadang di lempar kalo dah nggak ada waktu.

————————-

Saya : Itu awalnya kan mas main di market indonesia aja ya? Gimana ceritanya mas bisa beralih main ke market luar negri?

————————-

Ansori : Ya awal mula saya main market indonesia aja, jadi ceritanya saya lagi youtubean dan ketemulah chanel bang yoko yang lagi bahas soal jualan kaos bisa dapet dolar banyak itu.

Disitulah awal mula saya terbuka mindsetnya tentang pasar luar negri, saya ikuti perkembangan chanelnya dan kenal fiverr dan beberapa situs lain

————————-

Saya : Apakah waktu daftar ke perusahaan merchindise amerika langsung diterima? atau di tes dulu?

————————-

Ansori : Awal mulanya semua pekerjaan dari 3 perusahaan itu melewati tes

————————-

Saya : Langsung diterima semua, mas? atau pernah gak ketrima juga?

————————-

Ansori : Wah ya nggak semuanya langsung di terima, saya udah sering gagal dalam kompetisi tes dan belajar dari kegagalan itu.

————————-

Saya : Ini kan mas kerja di 3 perusahaan + kuliah juga ya. Gimana cara bagi waktunya?

————————-

Ansori : Jadi gini, sistem kerja saya adalah kerja rodi, saya bangun pagi, habis subuh langsung kerja, berhenti jam 07.00 sarapan pagi lalu lanjut kerja lagi sampai jam 12.00 lalu makan siang, sholat dan persiapan kek kampus.

Jam 02.00 siang saya sudah di kampus, saya belajar sampai jam 05.00 sore, lalu pulang dan setelah makan malam saya lanjut kerja lagi sampai jam 12.00 malem.

————————-

Saya : Wah, padat yah. Tapi penghasilannya sepadan, kan? Hehe

————————-

Ansori : Padat pake banget bang ? alhamdulillah yang namanya hasil tidak akan pernah mengkhianati usaha, kalo kisaran hasilnya udah jadi tanah + peralatan desain + bayar karyawan remote 4 orang buat m bangun aset digital + uang persiapan nikah ?

————————-

Saya : Alhamdulilah.. oh ya, itu sistem kerjanya gimana? ada jam kerjanya atau per project aja?

————————-

Ansori : Yang 2 perusahaan merchendise itu karna dia custom jadi per project, kalo yang illustrasi di perusahaan majalah itu gaji tetap bulanan.

————————-

Saya : Apa kesulitan yang sering mas hadapi ketika kerja remote dengan perusahaan luar?

————————-

Ansori : Kesulitannya cuman di waktu mau main ke rumah temen atau liburan yang nggak terjangkau sinyal, walaupun kerjaan bisa dibawa kemana2 kalo nggak ada sinyal ya percuma ?

oh ya saya freelance internet nya pake hospot hp doang, karna desa saya ngak terjangkau kabel telephone.

————————-

Saya : Mantaap, walopun tinggal di desa gak jadi masalah ya. Nah, untuk komunikasi dengan klien mas pakai apa?

————————-

Ansori : Iya walaupun hidup di desa selama ada sinyal yang stabil bisa kerja, klien saya komunikasinya pakai platform yang berbeda beda, pakai skype, telegram, slack + trello.

————————-

Saya : Mas termasuk orang yang jago bahasa inggris ato asal yg penting ngerti maksudnya aja? ?

————————-

Ansori : Wah perlu sedikit flashback ini hehe, saya lulusan pondok pesantren modern yang kesehariannya berbahasa arab dan inggris, jadi kalo percakapan bahasa inggris sehari² saya sedikit lancar. Tapi kalo briefnya panjang saya masukkan google translate ?

————————-

Saya : Jadi sebenernya gak perlu takut bhs inggris selagi ada google translate, ya. Hehee. Terakhir nih mas, ada saran dan tips buat temen2 yang baru mau berkarir sebagai freelancer?

————————-

Ansori : Iya nggak usah takut masalah bahasa, yang penting sama² paham sudah selesai, kan yang di butuhkan hasil kerjanya bukan bahasa inggrisnya harus bagus ?

Saran saya bagi yang mau mulai berkarir sebagai freelancer :

1. Upgrade skill, jelajahi semua ilmu dari situlah nanti akan ketemulah jalanmu

2. Bangun network/ jaringan, jangan salah pergaulan, cerita dikit ya saya pernah drop out dari kuliah di 2016 karrna kebiasaan dan network yang kurang baik.

3. Jangan lupa berbuat baik, bekerja keras dan berdoa

4. Minta restu orang tua

————————-
Saya : Oh ya satu lagi, mas Ansori ini seingetku salah satu member Hay Academy yang paling awal ya? Aku inget banget waktu itu mas aktif komen di group FB.

Menurut mas, ecourse-ecourse yang aku buat di Hay Academy apakah membantu banget untuk pemula yang baru terjun di dunia online seperti ini?

————————-

Ansori : Ya saya salah satu orang yang mendukung bang Yoko untuk buat ecourse. Ecourse yang pertama adalah kelas fiverr waktu itu.

Ecourse-nya sangat membantu sekali, penjelasanya mudah di pahami dan ilmunya langsung dari pengalaman bukan hanya teori tanpa bukti ?

Oh ya btw saya kolektor ecoursenya bang Yoko ?

————————-

Saya : Waktu itu aku tanya dulu ya apakah mau dibuatin ecoursenya biar lengkap. Terus ada beberapa orang termasuk mas Anshori yg ikutan support untuk dibuatin coursenya. Kalo gak ada mas Anshori dan temen2 lainnya waktu itu mungkin Hay Academy gak ada.

So, nama mas dan teman2 lainnya waktu itu akan selalu jadi bagian dari sejarah Hay Academy. Hehehe

Oke terimakasih sharingnya mas. Semoga ceritanya bisa menginspirasi teman2 lainnya, ya..

————————-

Ansori : Hehe iya sama² bang semoga ilmu yang abang share baik lewat ecours grup fb ataupun youtube bisa jadi amal jariyah.

————————-

Semoga cerita ini bisa menginspirasi anda 🙂

Salam,
Yoko Bomb

PS : Anda juga bisa join di ecourse Kelas Fiverr disini : https://hayacademy.net/fiverr/

Gunakan kupon HAY50 untuk mendapat diskon 50%